Bisnis

Garap Pembiayaan Syariah Radana Finance Tinggalkan Otomotif Perkuat Struktur Permodalan

Avatar
Written by Fatika Mutiara

Radana Finance memutuskan memperkuat struktur permodalan untuk menghadapi tantangan bisnis pembiayaan di 2020 yang semakin challenging melalui strategi rights issue. Selain itu, demi memperkuat eksistensinya di bisnis pembiayaan, Radana Finance mulai 2020 mendatang memutuskan meninggalkan sepenuhnya bisnis pembiayaan otomotif yang selama ini menjadi core bisnis perseroan dan fokus menggarap bisnis pembiayaan syariah, termasuk bisnis pembiayaan umrah dan haji. Dalam acara paparan public expose PT Radana Bhaskara Finance Tbk 2019 di Jakarta, Rabu (4/12/2019),. Direktur Utama radana Finance Evi Indhwaty menyatakan, strategi ini diambil sebagai upaya mereposisi bisnis perseroan yang selama ini disadari perseroan tidak memiliki backbone kuat di bisnis pembiayaan otomotif.

Yakni, karena perseroan tidak memiliki afiliasi dengan agen pemegang merek dan jaringan dealer kendaraan. "Tahun depan kita benar benar akan meninggalkan bisnis pembiyaaan otomotif karena kita menyadari kita adalah perusahaan pembiyaaan independen dan tidak memiliki afiliasi ke APM maupun diler kendaraan," ungkap Evi. "Untuk pembiyaaan alat berat yang selama ini pernah kita geluti, kita sudah memiliki sister company yang menangani bisnis tersebut.Untuk pembiyaaan ke syariah kita sudah testing pasar tahun ini dan respon pasar bagus," imbuh Evi.

Evi menambahkan, dalam reposisi bisnis ini, selain menggarap pembiayaan syariah, Radana juga akan fokus menggarap segmen UMKM termasuk bisnis direct selling. "Tahun2019 industri finance memang menghadapi kesulitan di bisnis pembiayaan. Tapi alhamdulillah Radana sampai saat ini tidak pernah menunggak kewajiban pada perbankan dan kreditor. Di2020 kita akan lebih kompetitif dengan garap segmen UMKM, memperkuat struktur permodalan dan rampingkan organisasi perusahaan," ungkapnya. Strategi jangka pendek perusahaan, lanjut Evi, selain rights issue untuk memperkuat permodalan dengan undang investor baru, juga akan mengejarfunding dari perbankan lokal dan asing, efisiensi operasional perusahaan, serta peralihan bisnis pembiayaan ke sektor yang lebih produktif demi menjaga keberlanjutan usaha.

"Untuk strategi jangka panjang, kita akan lakukan penerbitan surat utang baru dengan kontrol manajemen risiko yang kuat, serta peningkatan laba bersih perseroan. Secara menyeluruh, perseroan akan perkuat bisnis di hulu dan hilir," imbuhnya. Di akhir 2019, Radana melaksanakan aksi korporasi penerbitan saham baru dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) sebanyak 3,867 miliar saham biasa atau 62,41% dari modal ditempatkan dan disetor penuh pada November 2019. Melalui rights issue ini Radana Finance akan meraih dana hingga Rp 580,07 miliar.

Di aksi korporasi masuk investor baru ke Radana Finance, yakni Rubicon Investment Holding Pte. Ltd, entitas bisnis milik Archipelago Asia Focus Fund Pte Ltd, perusahaan investasi asal Singapura yang pada 25 November 2019 lalu resmi mengakuisisi 47,51% saham Radana dari empat pemegang saham lainnya, PT Tiara Marga Trakindo (TMT), PT Inti Investasi Prima (IIP), PT Eliora Lumina Indonesia (ELI) dan PT HD Corpora (HD). Setelah aksi akuisisi tersebut jumlah saham TMT menjadi 50,18%, sementara IIP, ELI, dan HD tidak lagi memiliki saham di Radana Finance. Dana hasil dari Penambahan Modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) ini menurut Evi, akan dialokasikan untuk berbagai kepentingan. Di antaranya Rp 212 miliar untuk melunasi utang sub ordinasi perseroan kepada TMTyang akan dilakukan melalui mekanisme konversi saham.

Alokasi lainnya adalah untuk membiayai kebutuhan modal kerja pembiayaan perusahaan. Di 2019 Radana Finance juga berhasil mendapatkan funding dari Bank Panin Dubai Syariah senilai total Rp 75 miliar. Rinciannya, Rp 25 miliar diperuntukkan untuk pembiayaan Umrah dan Rp 50 miliar untuk pembiayaan haji. “Pencapaian ini menunjukkan Radana Finance tetap menjadi perusahaan yang dipercaya para mitra kami di perbankan yang selalu menekankan pentingnya reputasi dan integritas dalam menjalankan bisnis,” ujar Evy.

Rizalsyah Riezky, Direktur Keuangan Radana Finance menambahkan, di kuartal III 2019, perseroan membukukan pendapatan Rp 220 miliar dengan nilai aset mencapai Rp 1,1 triliun dan nilai ekuitas Rp 146 miliar serta nilai liabilitas sebesar Rp 895 miliar. "Perseroan juga berhasil menekan rugi bersih sebesar Rp 86 miliar di kuartal III 2019," ungkap Rizalsyah. Dia menyatakan, Radana Finance melakukan efisiensi di sejumlah lini demi menekan berbagai beban biaya diikuti dengan upaya memacu kinerja dengan menekan aliran piutang bermasalah, meningkatkan produktivitas internal dan perbaikan proses serta system penagihan.

Hasilnya, beban biaya di kuartal III bisa diturunkan hingga 49 persen, aset produk bermasalah dan NPL nett bisa diturunkan menjadi di bawah 5 persen.

About the author

Avatar

Fatika Mutiara

Jika Anda melakukan sesuatu yang baik, setelah beberapa lama, tanpa anda pernah merasakannya, anda akan mulai untuk pamer. Setelah itu, anda tidak akan pernah dipandang baik lagi.

Leave a Comment