Sains

Kebiasaan Nonton Streaming Pornografi Bisa Picu Global Warming

Avatar
Written by Fatika Mutiara

Meningkatnya kadar gas karbondioksida (CO2) menjadi salah satu penyebab global warming. Selain karbondioksida dari pabrik maupun kendaraan, ternyataaktivitas streaming pornografi juga bisa jadi faktor pemanasan global. Pasalnya, menurut sebuah penelitian, menontonvideo online menghasilkan 300 juta ton karbondioksida per tahun, atau hampir 1 persen dari emisi global, seperti diwartakan dalamNew Scientist,Kamis (11/7/2019).

Layanan video berdasarkan permintaan seperti akun Netflix untuk sepertiga dari ini, dengan video porno online menghasilkan sepertiga lainnya. Ini berarti menonton video porno menghasilkan sebanyak CO2 per tahun seperti yang dipancarkan oleh negara negara seperti Belgia, Bangladesh dan Nigeria. Itulah kesimpulan dari think tank Perancis yang disebut The Shift Project.

Awal tahun ini, diperkirakan bahwa teknologi digital menghasilkan 4 persen dari emisi gas rumah kaca dan angka ini bisa melonjak hingga 8 persen pada tahun 2025. Sekarang diperkirakan emisi CO2 karena video online saja. Penulis laporan menggunakan 2018 laporan oleh perusahaan Cisco dan Sandvine untuk menghitung lalu lintas internet video global.

Mereka kemudian memperkirakan berapa banyak listrik yang digunakan untuk membawa data video ini dan melihatnya di perangkat yang berbeda, dari ponsel hingga TV. Akhirnya, mereka memperkirakan emisi keseluruhan menggunakan angka rata rata global untuk emisi karbon dari pembangkit listrik. Video online menyumbang 60 persen dari aliran data global pada tahun 2018, laporan itu menyatakan, atau 1 zettabyte data (seribu miliar miliar byte).

Definisi laporan "video online"belum termasuk streaming video langsung seperti panggilan video Skype, "camgirls" atau telemedicine, yang merupakan 20 persen dari aliran data global lainnya. Perpindahan ke video kualitas yang lebih tinggi, seperti resolusi 8K, akan berkontribusi untuk mendorong emisi lebih lanjut. Demikian juga peluncuran layanan streaming game, tetapi laporan itu belum mencoba memperkirakan dampaknya.

Peneliti menyerukan langkah langkah untuk membatasi emisi dari video online, seperti mencegah mereka dari pemutaran otomatis dan tidak mengirimkan video dalam definisi tinggi ketika itu tidak perlu. Misalnya, beberapa perangkat sekarang dapat menampilkan resolusi yang lebih tinggi daripada yang dapat dirasakan orang. Perkiraan secara luas sejalan dengan yang lain, kata Chris Preist dari University of Bristol, Inggris, yang mempelajari keberlanjutan teknologi.

"Ini sekali lagi menunjukkan perlunya para perancang layanan digital untuk berpikir dengan hati hati tentang dampak keseluruhan dari layanan yang mereka berikan," kata Preist. “Bagi individu, lebih jarang memperbarui perangkat, memiliki lebih sedikit perangkat, dan tidak menuntut koneksi internet seluler berkualitas tinggi di mana pun mungkin merupakan tindakan paling penting yang dapat diambil.” Untuk membatasi perubahan iklim, kita perlu mengurangi konsumsi energi serta beralih ke sumber terbarukan, kata salah satu penulis laporan, Maxime Efoui.

"Memproduksi infrastruktur energi baru menghasilkan emisi, bahkan jika listrik yang dihasilkan pada akhirnya dapat diperbarui," katanya.

About the author

Avatar

Fatika Mutiara

Jika Anda melakukan sesuatu yang baik, setelah beberapa lama, tanpa anda pernah merasakannya, anda akan mulai untuk pamer. Setelah itu, anda tidak akan pernah dipandang baik lagi.

Leave a Comment