Nasional

Pimpinan KPK Perancis Saja Contoh KPK Indonesia KPK hendak Dilemahkan

Avatar
Written by Fatika Mutiara

Sejumlah poin dalam draf revisi Undang undang Nomor30/2002tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak hanya bertentangan dengan Konvensi Antikorupsi PBB atau United Nations Convention Against Corruption (UNCAC) tahun 2003 yang telah diratifikasi Indonesia melalui UU nomor 7 tahun 2006. Revisi UU KPK ini juga dinilai bertentangan dengan prinsip prinsip dalam Jakarta Statement of Principles for Anti Corruption Agencies pada 2012. Padahal, sesuai namanya, prinsip prinsip mengenai lembaga antikorupsi ini ditandatangani di Jakarta.

"Tolong dilihat itu Jakarta Principles disetujui di Jakarta oleh semua lembaga antikorupsi dunia, tiba tiba kita ingin mengubahnya tidak sesuai dengan Jakarta Principles," ujar Wakil Ketua KPK Laode M Syarif di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Selasa (10/9/2019). Salah satu poin penting dalam Jakarta Principles yang disepakati oleh seluruh lembaga antikorupsi dunia adalah mendorong negara agar berani melindungi independensi lembaga antikorupsi. Sementara draf revisi UU KPK justru mengancam independensi KPK.

Dalam draf RUU, KPK menjadi lembaga Pemerintah Pusat dan pegawai KPK dimasukan dalam kategori Aparatur Sipil Negara (ASN). Sebagai tuan rumah Jakarta Principles, Indonesia seharusnya menjalankan kesepakatan tersebut. Apalagi, dari Jakarta Principles dan berkaca pada KPK sebagai role model, terdapat sejumlah negara yang kemudian membentuk lembaga antikorupsi yang independen.

Salah satunya, Prancis yang membentuk Agence Fran├žaise Anticorruption (AFA). "Banyak negara lain yang mencontoh KPK, dulu Prancis itu tidak punya lembaga antikorupsi. Prancis membentuk setelah dia melihat KPK dan membaca Jakarta principles," ungkap Laode. Untuk itu, kata Laode, dengan UU yang ada saat ini, KPK sudah mampu bekerja dan bahkan menjadi role model lembaga antikorupsi bagi sejumlah negara.

Pernyataan tegas KPK tidak membutuhkan perubahan atas UU nomor30/2002pernah disampaikan Laode saat rapat dengar pendapat dengan Komisi III DPR pada awal 2016 atau beberapa saat setelah Agus Rahardjo Cs dilantik sebagai Pimpinan KPK Jilid IV. Ketimbang revisi UU KPK, menurut Laode, KPK mendorong DPR untuk merevisiUU nomor20/2001tentangTipikor dengan mengakomodasi sejumlah rekomendasi dalam UNCAC. "Kebetulan waktu itu yang wakili KPK nya adalah saya dan pada waktu itu kami sampaikan bahwa revisi Undang undang KPK belum diperlukan, yang perlu itu adalah beberapa poin dalam Undang undang Tipikor agar memasukkan gap yang ada di dalam United Nations Convention Against Corruption dengan undang undang Tipikor kita waktu itu. Itu jelas dan suratnya mungkin saya bisa sampaikan kepada teman teman media, copy dari surat tersebut ditandatangani oleh lima pimpinan disampaikan," ujarnya.

About the author

Avatar

Fatika Mutiara

Jika Anda melakukan sesuatu yang baik, setelah beberapa lama, tanpa anda pernah merasakannya, anda akan mulai untuk pamer. Setelah itu, anda tidak akan pernah dipandang baik lagi.

Leave a Comment