Rusia menyebut vaksin virus corona Sputnik V, 92 persen efektif melindungi orang orang dari Covid 19. Hal itu didasarkan pada hasil uji coba sementara. Hasil awal dari uji coba tahap akhir ini disampaikan Dana Kekayaan Kedaulatan Negara Rusia (RDIF) setelah data yang dirilis Pfizer Inc PFEN dan BioNTech BNTXO, yang mengatakan vaksin mereka juga memiliki tingkat efektivitas lebih dari 90 persen.

Hasilnya didasarkan pada data dari 16.000 peserta uji coba pertama yang menerima kedua bidikan vaksin tersebut. "Kami menunjukkan, berdasarkan data, bahwa kami memiliki vaksin yang sangat efektif," kata Kepala RDIF Kirill Dmitriev, seperti dilansir Reuters, Rabu (11/11/2020). Direktur Gamaleya Institute yang mengembangkan vaksin, Alexander Gintsburg mengatakan hasil sementara menunjukkan Sputnik V efektif.

Karena itu, ia menjelaskan vaksinasi massal akan diluncurkan di Rusia dalam beberapa minggu mendatang. Uji coba Fase III dari vaksin ini berlangsung di 29 klinik di seluruh Moskow dan akan melibatkan 40.000 sukarelawan secara total, dengan seperempat menerima suntikan plasebo. “Kemungkinan tertular Covid 19 adalah 92 persen lebih rendah di antara orang orang yang divaksinasi dengan Sputnik V daripada mereka yang menerima hanya plasebo,” jelasnya.

Itu jauh di atas ambang batas efektivitas 50 persen untuk vaksin Covid 19 yang ditetapkan Badan Makanan dan Obat obatan AS. RDIF mengatakan data dari penelitian ini akan dipublikasikan dalam jurnal medis terkemuka. Hasil uji coba vaksin Rusia pada tahap awal ditinjau dan diterbitkan pada bulan September lalu di jurnal medis The Lancet.

Para ahli mengatakan bahwa seperti hasil Pfizer, belum jelas berapa lama kekebalan akan bertahan setelah disuntikkan vaksin buatan Rusia, atau seberapa efisien itu untuk kelompok usia yang berbeda. "Kita tentu membutuhkan pengamatan jangka panjang untuk menarik kesimpulan yang valid tentang kemanjuran dan efek samping. Hal yang sama berlaku untuk Pfizer dan BioNTech," kata Plachter di Mainz. Vaksin buatan Rusia ini bernama Sputnik V, merujuk pada nama satelit padanera Soviet yang memicu perlombaan antariksa.

Rusia mendaftarkan vaksin ini untuk penggunaan publik pada bulan Agustus lalu. Ini membuat Rusia sebagai negara pertama yang melakukannya, menjelang dimulainya uji coba skala besar pada bulan September. Sejauh ini, pihaknya telah menginokulasi 10.000 anggota masyarakat yang dianggap berisiko tinggi tertular Covid 19 seperti dokter dan guru.

Vaksin ini dirancang untuk memicu respons dari dua dosis vaksin yang diberikan terpisah 21 hari, masing masing berdasarkan vektor virus yang berbeda yang biasanya menyebabkan flu biasa. Vaksin Pfizer dan BioNTech menggunakan teknologi messenger RNA (mRNA) dan dirancang untuk memicu respons kekebalan tubuh tanpa menggunakan patogen, seperti partikel virus yang sebenarnya. Rusia juga sedang menguji vaksin yang berbeda, diproduksi oleh Institut Vektor di Siberia.

RDIF mengatakan per 11 November, tidak ada efek samping yang serius telah dilaporkan selama uji coba Sputnik V Fase III. Beberapa sukarelawan merasakan dampak kecil jangka pendek seperti nyeri di tempat suntikan, sindrom seperti flu termasuk demam, kelelahan, dan sakit kepala. Rusia melaporkan 19.851 kasus baru virus corona dalam 24 jam terakhir dan rekor tertinggi 432 kasus kematian.

Tercatat total kasus positif berjumlah 1.836.960 yang adalah terbesar kelima di dunia, di belakang Amerika Serikat, India, Brasil dan Prancis.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.