Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif pekan lalu mengumumkan bahwa kandidat vaksin virus coorna dari Rusia menjadi vaksin asing pertama yang disetujui di Teheran. Mengutip , pembelian vaksin Covid 10 dari Rusia ini pun memicu perdebatan di Iran. Ketika Zarif mengumumkan persetyjuan pembelian Sputnik V sebagai penggunaan darurat, dia tengah melakukan perjalanan diplomatik di Moskow.

Zarif lantas menambahkan bahwa Iran akan memulai produksi vaksin dalam waktu dekat. Pengiriman pertama vaksin Sputnik V sekira 10.000 dosis dijadwalkan tiba di Iran pada Kamis (4/2/2021). Sementara, 400.000 dosis lainnya diharapakan tiba beberapa hari sebelum akhir Maret.

Penerima vaksin Sputnik V di Iran diutamakan para petugas kesehatan dan kelompok rentan. Namun, publik dan para pejabat kesehatan terjebak dalam perdebatan mengenai vaksin Sputnik V tersebut. Satu di antara pakar penyakir menular terkemuka Iran Mino Mohraz mengungkapkan ketidakpercayaannya terhadap vaksin Rusia tersebut.

Mohraz mengatakan, dirinya tak akan menggunakan vaksin tersebut karena belum disetjui oleh World Health Organization (WHO) atau Badan Obat obatan Eropa. Dia lantas menambahkan bahwa Iran mengimpornya karena "nasib buruk rakyat Iran". Kritiknya menuai teguran keras dari Kianoush Jahanpour, Juru Bicara Administrasi Makanan dan Obat Iran.

Jahanpour menyebut Mohraz tidak memiliki "tanggung jawab atau status" untuk mempertimbangkan vaksin Covid 19 asing. Menyoal perdebatan tentang vaksin Rusia ini, Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki ikut angkat bicara. Katanya, setiap klaim negara itu mengimpor vaksin yang tidak aman sama dengan "keganasan" dan "pengkhianatan nasional".

Namaki pun menambahkan bahwa Sputnik V dihujat karena "kepentingan ekonomi". "Yang membuat kecewa banyak orang yang tidak tahan melihatnya, kami akan memberikan vaksin kepada keluarga kami sendiri sehingga semua orang akan tahu bahwa kami menganggap kesehatan masyarakat di atas kesehatan kami sendiri," kata Namaki di TV. Beberapa pejabat Iran tidak menanggapi permintaan komentar Al Jazeera.

Semetara itu, pemerintah Iran menolak klaim bahwa mereka membeli Sputnik V karena keuntungan politik. Pada Rabu (3/2/2021), Kepala Staf Presiden Hassan Rouhani, Mahmoud Vaezi buka suara. "Jika vaksin itu dibeli secara sembarangan dan tanpa evaluasi ahli, prosesnya tidak akan memakan waktu lama," kata Vaezi.

Namun, hampir 100 anggota dewan Dewan Medis Iran menandatangani surat yang ditujukan kepada Presiden Rouhani yang mengatakan bahwa membeli Sputnik V sebelum persetujuan internasional bisa "berbahaya". "Tampaknya pertimbangan diplomatik dalam pembelian vaksin ini menghalangi evaluasi standarnya," tulis mereka. Hosseinali Shahriari, yang mengepalai komisi kesehatan di parlemen mengatakan, dia tidak akan menggunakan vaksin tersebut, menyarankan vaksin asing terlebih dahulu harus diuji pada pejabat.

Menurut hasil tinjauan sejawat yang diterbitkan pada Selasa (2/2/2021) di The Lancet, Sputnik V efektif 91,6 persen melawan Covid 19, menempatkan vaksin di antara kandidat teratas di dunia. Vaksin yang telah dikembangkan oleh Dana Investasi Langsung Rusia, dana kekayaan kedaulatan negara itu, sejauh ini telah mendapat persetujuan regulasi di 16 negara dan sedang menunggu persetujuan penggunaan darurat oleh WHO. Produsen Sputnik V mengatakan, mereka telah menerima permintaan vaksinasi lebih dari 1,2 miliar orang dari lebih dari 50 negara.

Vaksin ini bekerja dalam dua dosis berbeda yang diberikan dengan selang waktu 21 hari. Mahmoud Sadeghi, mantan anggota parlemen, mengatakan dalam sebuah twit bahwa vaksin Covid 19 mencerminkan politik dan kehidupan Iran di negara itu. "Sementara jumlah korban harian resmi berfluktuasi antara dua dan tiga digit, kami menolak vaksin Pfizer yang diuji karena itu adalah vaksin Amerika! Kemudian kami mengumumkan bahwa kami akan segera memproduksi vaksin Iran. Kemudian kita berlindung pada vaksin Rusia yang belum teruji! " dia menulis.

Politisi itu merujuk pada perintah bulan lalu oleh Pemimpin Tertinggi Iran Ali Hosseini Khamenei yang melarang impor vaksin dari Amerika Serikat dan Inggris. Tampaknya pejabat Iran menganggap vaksin Oxford AstraZeneca sebagai vaksin Swedia, pada Rabu, menteri kesehatan mengumumkan bahwa 4,2 juta dosis vaksin akan diimpor bulan ini melalui inisiatif COVAX WHO. Uji coba manusia terhadap COVIran Barekat, kandidat vaksin terkemuka Iran, dimulai pada akhir Desember dan pihak berwenang berharap mereka dapat mulai menggunakannya dalam jumlah besar dalam beberapa bulan mendatang.

Belum ada data yang dipublikasikan tentang kemanjuran vaksin karena belum menyelesaikan uji coba pada manusia, tetapi pihak berwenang mengatakan vaksin itu bekerja melawan varian COVID 19 yang pertama kali ditemukan di Inggris dan sukarelawan tidak mengalami efek samping yang serius. Dua kandidat vaksin Iran lainnya diharapkan segera memulai uji coba pada manusia. Iran telah menjadi negara yang paling terpukul di Timur Tengah dalam hal kematian dengan lebih dari 58.000 kematian dari 1,4 juta kasus virus corona.

Selama beberapa bulan terakhir, media sosial Iran dipenuhi dengan diskusi tentang vaksin. Tagar ditujukan untuk membeli vaksin yang aman dan mengungkapkan ketidakpercayaan terhadap vaksin Rusia. Namun, tagar yang paling sering muncul adalah #BuyVaccines yang menjadi terkenal lagi minggu ini setelah dua mantan pesepakbola tercinta meninggal karena virus corona.

Awal pekan ini, penyiar yang dikelola pemerintah Iran mengatakan tren media sosial adalah "operasi psikologis" oleh media berbahasa Farsi yang berbasis di luar negeri yang bertujuan untuk menabur ketidakpercayaan.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.